court case money

Wanita Menuntut Lebih Dari $ 100.000 Dia Ditolak Dari Jackpot Slot Online

Seorang wanita Pennsylvania telah menggugat produsen mesin slot yang terkait dengan Caesars Interactive New Jersey karena diduga mengingkari pembayaran jackpot enam digit.

Dalam gugatan yang diajukan di pengadilan federal di Camden minggu lalu, Lisa Piluso dari Yardley menegaskan bahwa dia memenangkan hadiah pada 2 Oktober 2020, hanya untuk diberitahu sebaliknya oleh perwakilan American Gaming Services.

“Saya adalah pemain online yang berpengalaman, dan saya terkejut ketika pejabat AGS, termasuk presiden perusahaan, mengatakan kepada saya bahwa mereka tidak akan membayar, bahkan ketika saya menunjukkan kepada mereka tangkapan layar yang saya buat dari jackpot $ 100.000,” kata Piluso dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan kepada The Associated Press melalui pengacaranya, Paul D’Amato.

Dalam permainan Capital Gains, layar dikatakan telah membaca, “Jika Anda mendapatkan 15 simbol penukaran uang, Anda akan memenangkan salah satu dari empat jackpot progresif” — dengan layar lain mencantumkan “GRAND $100,000.”

Sebaliknya, Piluso hanya mengumpulkan $280. Dia berkata dia berbicara dengan seorang karyawan Caesars bernama “Monique,” yang dikatakan telah berkonsultasi dengan supervisor dan setuju dengan pernyataan Piluso bahwa dia telah memenangkan jackpot $ 100.000.

Tetapi tidak ada tindak lanjut oleh Caesars tahun lalu, dan tiga minggu kemudian Piluso menghubungi Divisi Penegakan Gaming negara bagian. Pada akhir November, kata Piluso, dia dan suaminya mengakhiri panggilan konferensi dengan beberapa karyawan AGS.

‘Kesalahan atau kesalahan’ untuk disalahkan?

Seorang karyawan AGS diduga mengatakan bahwa ada “tiga bola uang yang seharusnya tidak pernah muncul, dan ada kesalahan atau kesalahan dalam permainan.”

Dia menambahkan bahwa hadiahnya seharusnya $ 330, bukan $ 280 – dan bahwa dia akan meningkatkan pembayaran menjadi $ 1.000 karena Piluso dan suaminya adalah “orang baik” yang telah menunggu begitu lama untuk sebuah resolusi.

“Berapa banyak pemain lain yang berada dalam situasi yang sama tetapi setuju untuk menerima sebagian kecil dari kemenangan mereka setelah diberi tahu bahwa mereka juga ‘orang baik’?” tanya Piluso, menurut pernyataan yang dikeluarkan oleh pengacaranya. Baik AGS maupun Caesars Interactive, yang tidak dituntut, tidak menanggapi permintaan komentar pekan lalu, menurut AP.

Piluso menolak tawaran AGS untuk meningkatkan pembayarannya dan malah menyewa D’Amato untuk mewakilinya dalam gugatan. Gugatan itu mencari “kerusakan tiga kali lipat” – atau $ 300.000 – dan juga kompensasi untuk “penderitaan mental dan kerugian emosional” yang diderita oleh Piluso dari pengalaman tersebut.

Investigasi oleh DGE menghasilkan pemberitahuan kepada Piluso pada bulan Agustus bahwa AGS telah “menemukan masalah/bug dalam game” yang gagal menghapus simbol bonus dari putaran sebelumnya dari layar pemain.

“Kesalahan ini menyebabkan pelanggan percaya bahwa kemenangan putaran bonus mereka lebih tinggi daripada kemenangan sebenarnya,” tulis Wakil Jaksa Agung Jennifer Russo-Belles, menurut AP.

Itu menyebabkan denda $ 1.000 terhadap AGS karena gagal memastikan bahwa permainan itu berfungsi dengan baik. Lebih dari selusin penjudi lain, menurut juru bicara Kejaksaan Agung, juga telah mengajukan keluhan tentang permainan Capital Gain yang sama.

Foto: Shutterstock