horse doping syringe

‘Kunci’ skema doping kuda pacuan besar-besaran mendekati hukuman

Dalam surat setebal 19 halaman kepada hakim Pengadilan Distrik AS yang diajukan pada hari Jumat, jaksa federal meminta mantan pelatih Monmouth Park Jorge Navarro dijatuhi hukuman lima tahun penuh yang direkomendasikan dari kesepakatan pembelaan selama musim panas.

Navarro, yang merupakan pemenang utama di antara para pelatih di trek balap ras Oceanport selama tujuh tahun berturut-turut dari 2013-19, mengaku bersalah atas tuduhan berpartisipasi dalam skema doping kuda ilegal.

Hukuman oleh Hakim Mary Kay Vyskocil dari Distrik Selatan New York dijadwalkan akhir minggu ini, dan pembela sebelumnya mengajukan kesaksian karakter dari keluarga dan teman-teman Navarro mencari semacam keringanan hukuman.

“Jorge mengakui bahwa perilakunya dalam kasus ini mempertanyakan kepeduliannya terhadap kuda-kudanya, tetapi mereka yang mengenalnya sebagai penunggang kuda dan pelatih mengakui cinta dan pengabdiannya yang tulus kepada kudanya,” menurut pengajuan pembelaan. “Pada titik ini, setelah absen dari pacuan kuda selama hampir dua tahun, Jorge menyadari kesalahannya dan menyesal, menyesal, dan berharap dia bisa memutar kembali waktu.”

Tetapi penuntutan dengan tajam menegur klaim tersebut dalam pengajuannya sendiri, menggarisbawahi peran Navarro dalam skema yang telah menyebabkan lusinan penangkapan sambil memberikan sorotan buruk pada salah satu olahraga yang paling lama berjalan di dunia: “Berdiri sebagai batu kunci untuk struktur pelecehan ini , korupsi, dan kepalsuan adalah Jorge Navarro, seorang pelatih yang memperlakukan hewannya sebagai komoditas yang dapat dibuang untuk melayani ‘olahraga’-nya.

Navarro telah setuju, sebagai bagian dari kesepakatan pembelaannya, untuk menyerahkan $25,9 juta dalam “kemenangan dompet yang tidak sah” dari kesuksesan antara 2016 dan Maret 2020 — ketika dakwaan diumumkan — atas kuda yang diberi berbagai obat peningkat kinerja.

Tingkat doping kuda dibiarkan terbuka

“Kasus Jorge Navarro mencerminkan kegagalan, keserakahan, dan korupsi di hampir setiap tingkat dunia balap kuda profesional,” tulis jaksa penuntut. “Demi uang dan ketenaran, pelatih yang korup melakukan tindakan ekstrem untuk membius kuda di bawah perawatan mereka.

“Pemilik yang tidak bermoral, yang berdiri untuk mendapat untung secara langsung, mendorong dan menekan pelatih untuk menang dengan cara apa pun. Dokter hewan yang bersumpah untuk merawat dan melindungi pasien mereka secara rutin melanggar sumpah mereka untuk melayani pelatih yang korup dan untuk memenuhi kantong mereka sendiri.

“Semua asisten dan pengantin pria menyaksikan pelecehan hewan demi keserakahan, tetapi tidak banyak berbuat untuk menghentikan perilaku seperti itu, dan terlibat dalam berbagai cara untuk mendukung pelatih yang terkenal korup.

“Struktur yang dirancang untuk melindungi kuda yang disalahgunakan dalam kasus ini gagal berulang kali; perlengkapan industri — pemilik, dokter hewan, dan pelatih — melanggar aturan dan mengabaikan kesehatan hewan mereka sambil secara munafik menanamkan cinta untuk kuda di bawah kendali dan perlindungan nyata mereka.

“Sepanjang konspirasi Navarro selama bertahun-tahun, Navarro adalah komponen penting dalam jaringan penipuan — individu yang memperkuat korupsi pemilik kuda dan mendorong korupsi bawahannya.”

Mengapa lima tahun penuh untuk Navarro?

“Pelatih kuda pacu, yang dipercayakan dengan perawatan dan penjagaan kuda pacuan, memiliki akses tak terbatas ke hewan-hewan ini, dan selanjutnya dipercayakan untuk memastikan perawatan dan kesehatan kuda-kuda itu,” tulis jaksa.

“Seperti dokter hewan, pelatih diberikan kebebasan tertentu dengan asumsi bahwa mereka bertindak dengan itikad baik sebagai pesaing dan sebagai penjaga kuda pacuan. Navarro memanfaatkan itikad baik itu. Dia, seperti banyak aktor di industri kuda pacuan telah tumbuh acuh tak acuh, dan mengabaikan, gagasan mendapatkan obat-obatan terlarang untuk kuda pacu kuda pacu untuk keuntungan.

“Pelatih kuda pacu, khususnya, berasumsi bahwa bahkan jika ketahuan doping, mereka akan memiliki sarana dan sarana untuk mengaburkan, mengadili, dan mengintimidasi orang lain agar mengabaikan atau membenarkan pelanggaran, dan dengan demikian melanjutkan praktik doping mereka tanpa beban.”

Tingkat tindakan kriminal Navarro juga menjamin hukuman lima tahun, kata jaksa.

“Ini bukanlah kasus kejahatan Navarro adalah hasil dari satu kesalahan penilaian, terbatas dalam waktu dan ruang lingkup. Sebaliknya, Navarro terlibat dalam upaya berulang dan terus-menerus untuk menipu selama bertahun-tahun, bersepeda melalui berbagai sumber pasokan, dan mengejar cara baru yang agresif untuk membius kuda secara ilegal.

“Namun Navarro tidak pernah mengakui keseriusan kejahatannya. Kecerobohan Navarro terhadap perilakunya yang berbahaya dan ilegal dicontohkan dengan panggilan telepon, pesan teks, dan bukti lain yang menunjukkan bahwa terdakwa menganggap doping produktifnya sebagai lencana kehormatan.”

Jaksa menambahkan bahwa Navarro – yang skemanya cukup jelas bagi mereka yang berkecimpung di industri balap sehingga ia dijuluki “Manusia Jus” karena dugaan doping kuda – “menyimpan sepasang sepatu khusus di gudangnya dengan kata-kata “#JUICE MAN ” terpampang di bagian depan.”

Surat dukungan

Sejumlah surat yang ditulis ke pengadilan atas nama Navarro merujuk pada XY Jet, seekor kuda Navarro yang memenangkan Dubai Golden Shaheen senilai $2,5 juta pada 2019 setelah finis kedua dalam balapan yang sama dalam dua upaya sebelumnya.

Surat hukuman tersebut merinci bahwa XY Jet menjalani operasi lutut tiga kali pada awal 2019, ketika Navarro memilih untuk menggunakan sejumlah besar obat-obatan pada kuda untuk memungkinkannya tetap balapan.

XY Jet meninggal karena serangan jantung yang dilaporkan pada Januari 2020 pada usia 8 tahun.

“Kuda itu mencintai Jorge; Maksudku, aku tidak pernah melihat yang seperti ini,” tulis Cindy Harries, ibu mertua Navarro. “Kuda itu jahat pada semua orang dan tidak mudah untuk dihadapi. Kuda itu adalah seorang diva.

“Jorge hanya akan berdiri di sana dan XY Jet akan menempelkan telinganya ke kepalanya dan mendatangi Jorge yang tidak pernah berkedut, dan dia hanya akan berhenti dan membiarkan Jorge membelainya dan mencium hidungnya. Ketika XY Jet meninggal saat berjalan di barisan gudang setelah berlari kencang secara rutin, sebagian dari Jorge juga mati.”

Apa yang ada di depan untuk Navarro?

Navarro adalah penduduk asli Panama yang pindah ke AS bersama keluarganya ketika dia berusia 13 tahun, menurut pengacara pembelanya.

“Selain kemungkinan hukuman penjara yang lama, Jorge Navarro menghadapi perpisahan permanen dari keluarganya dan akhir kehidupan seperti yang dia ketahui di Amerika Serikat, meskipun faktanya dia telah tinggal secara sah di sini selama 35 tahun terakhir,” Pengacara Navarro menulis.

“Jorge menghadapi deportasi yang hampir pasti ke negara di mana dia hampir tidak memiliki ikatan keluarga, sosial atau ekonomi.”

Foto: Shutterstock