Akankah Kasus ‘Eight Men Out’ Meadowlands Akan Berhasil?

Ketika gugatan berlanjut dengan oktet penunggang kuda yang tidak lagi diizinkan untuk bersaing di tiga trek balap harness — termasuk Meadowlands Racetrack yang ikonik — menjadi jelas bahwa delapan pria menghadapi tantangan yang signifikan bahkan di tahap awal.

Dalam pengajuan oleh pengacara untuk para terdakwa – pemilik Big M Jeff Gural dan tiga lagunya di New Jersey dan New York – masalah “kedudukan hukum” oleh para penunggang kuda secara langsung ditantang. Artinya, apakah penunggang kuda berhak maju ke tahap pembuktian?

“Cedera antitrust adalah elemen penting untuk membela penggugat antitrust swasta,” tulis pengacara. “Mosi Tergugat untuk menolak dan menjawab singkat menunjukkan bahwa Penggugat tidak menuduh kerugian nyata terhadap persaingan di pasar yang ditentukan dengan benar.

“Penggugat menuduh kerugian spekulatif untuk diri mereka sendiri — kehilangan potensi nilai jual kembali kuda mereka, kehilangan pendapatan dari balapan yang mungkin atau mungkin tidak mereka ikuti yang mungkin atau mungkin tidak mereka menangkan, dll. Hilang dari keluhan mereka adalah tuduhan apa pun yang merugikan persaingan oleh dugaan perilaku anti persaingan. Dilihat dari nilai nominalnya, tindakan Tergugat yang dituduhkan mendorong Penggugat ke arena pacuan kuda yang bersaing. Itu bukan cedera antimonopoli, dan itu mengalahkan kedudukan.”

Bersalah karena asosiasi tidak adil?

Perselisihan muncul dari pengumuman Maret 2021 oleh Gural, pemimpin nasional dalam upaya untuk memburu individu-individu di industri pacuan kuda yang secara ilegal telah doping kuda, bahwa ia akan melarang setiap penunggang kuda yang telah menikam kuda mereka dengan pelatih Rene Allard. Dakwaan federal besar-besaran pada Maret 2020 termasuk tuduhan bahwa “kuda-kuda di bawah kendali Allard telah mati setelah menerima obat-obatan palsu dan salah merek.”

Pada tahun 2019, Allard diduga telah mengirim SMS ke rekan konspirator yang mencari “asam merah”, obat peningkat kinerja yang terkenal di industri untuk mengurangi peradangan pada persendian. Tapi Gural, yang sebelumnya telah menggunakan kekuasaannya untuk melarang penunggang kuda yang mencurigakan (termasuk Allard pada 2017), bertindak melawan penggugat meskipun hakim federal telah mengizinkan Allard untuk tetap dalam bisnis balap sambil menunggu hasil dari kasusnya.

Tak satu pun dari delapan penggugat telah dituduh melakukan kesalahan.

Yves Sarrazin memiliki 60% dari pemenang Hambletonian Oaks 2019 yang dilatih Allard, When Dovescry dan merupakan salah satu dari delapan penunggang kuda yang menuntut Gural. Namun dalam surat yang ditulis oleh Gural musim semi lalu, pemilik arena pacuan kuda menyatakan bahwa siapa pun yang saat ini bermitra dengan salah satu dari delapan penunggang kuda yang tidak melepaskan diri dari kepentingan kemitraan mereka dalam waktu sembilan hari juga akan dikeluarkan untuk periode waktu yang sama.

“Dengan demikian, para pihak bergegas untuk melanggar perjanjian kemitraan mereka dengan Penggugat dan menjual kepentingan mereka sehingga mereka tidak juga menjadi subjek larangan Tergugat dari lintasan utama di semua balap harness dan dua lintasan penting lainnya,” tegas para penunggang kuda dalam beberapa waktu terakhir. pengarsipan. “Cakupan menakjubkan larangan Tergugat menunjukkan bahwa itu dirancang untuk membatasi atau menekan persaingan, bukan untuk melindungi pacuan kuda. Ini adalah kasus antimonopoli yang jarang terjadi di mana Tergugat mengumumkan konspirasi mereka untuk memboikot pesaing secara terbuka, di media. Namun justru itulah yang terjadi di sini.”

Bisakah satu orang membuat konspirasi?

Tapi tuduhan oleh penunggang kuda dari “boikot kelompok” terhadap mereka tidak berdasar, pengacara Gural menulis dalam pengajuan minggu lalu.

“Tidak ada tuduhan bahwa Tuan Gural berkonspirasi dengan pemilik kuda lain untuk mencegah mereka melakukan bisnis dengan Penggugat sebagai cara untuk menekan persaingan untuk penjualan kembali kuda,” tulis pengajuan tersebut. “Demikian pula, tidak ada tuduhan bahwa Trek [including Gural’s Vernon Downs and Tioga Downs in upstate New York] berkolusi dengan trek balap lain yang tidak terkait untuk mencegah Penggugat berlomba di trek lain itu.”

Gural sendiri adalah pemilik kuda. Faktanya, dia adalah pemilik bagian dari pemenang balapan Breeders Crown yang bergengsi bulan lalu di arena pacuan kuda East Rutherford-nya. Para penunggang kuda menuduh bahwa Gural memiliki motif keuangan untuk mengecualikan mereka, meskipun Gural, 79, adalah seorang maestro real estat yang sangat kaya di wilayah New York City yang lebih besar dengan kepemilikan yang luas di Manhattan.

“Sejauh Penggugat mencirikan dugaan perilaku Tuan Gural sebagai mengurangi persaingan untuk keuntungannya sendiri, teori mereka tidak masuk akal,” tulis pengacara Gural. “Tidak ada tuduhan bahwa Tuan Gural berusaha untuk membeli kuda-kuda Penggugat, dan jika benar kuda-kuda Penggugat dikeluarkan dari perlombaan dengan kuda Tuan Gural, maka hadiah uang yang tersedia untuk Tuan Gural akan berkurang. Satu-satunya terdakwa yang memiliki kuda adalah Tuan Gural, tetapi dia tidak terlibat dalam tindakan bersama dengan siapa pun.”

Pengacara mencatat bahwa tuduhan kenaikan harga untuk konsumen dan contoh khas lainnya dari “kerugian kompetitif” untuk menopang klaim antimonopoli tidak dijabarkan di mana pun dalam gugatan.

Gambar: Shutterstock